Guru Agama dan Pembinaan Akhlak Siswa


GURU AGAMA DAN PEMBINAAN AKHLAK SISWA

A.    Pengertian Guru Agama

Guru agama atau pendidik ialah: orang yang memikul tanggung jawab untuk membimbing. Guru tidak sama dengan pengajar, sebab pengajar itu hanya sekedar menyampaikan materi pelajaran kepada murid. Prestasi yang tertinggi yang dapat dicapai oleh seorang pengajar apabila ia berhasil membuat pelajar memahami dan menguasai materi pelajaran yang diajarkan kepadanya. Tetapi seorang pendidik bukan hanya bertanggungjawab menyampaikan materi pengajaran kepada murid saja tetapi juga membentuk kepribadian seorang anak didik bernilai tinggi.[1]

K.H. Moh. Syafi’i Hadzami mengatakan guru agama adalah “pemimpin dan pembimbing rohani umat”.[2]

Menurut Khurshid Ahmad ada dua fungsi dasar pendidikan pada setiap masyarakat yaitu:

1.   Alat untuk memelihara memperluas dan menghubungkan tingkat-tingkat kebudayaan nilai-nilai tradisi dan sosial serta ide-ide nasional dan masyarakat.

2.   Alat untuk perubahan, inovasi, perkembangan dan secara garis besar melalui pengetahuan dan skill (ketrampilan) yang baru ditemukan dan melatih tenaga-tenaga manusia produktif untuk menemukan pertimbangan perubahan sosial ekonomi.[3]

Dalam pendidikan Islam tidak hanya menyiapkan seseorang anak didik memainkan peranannya sebagai individu dan anggota masyarakat saja, tetapi juga membina sikapnya terhadap agama tekun berikut mematuhi peraturan agama, serta menghayati dan mengamalkan nilai hukum agama dalam kehidupan sehari-hari.

Agar fungsi-fungsi tersebut dapat terlaksana dengan baik seorang guru agama harus memenuhi persyaratan tertentu, sebagai berikut:

a. Beriman

Seorang guru Islam harus seorang yang beriman, yaitu meyakini akan keesaan Allah. Iman kepada Allah merupakan asas setiap aqidah. Dan dengan mengimankan Allah SWT selanjutnya akan diikuti pula dengan keimanan kepada yang lainnya. Keyakinan terhadap keesaan Allah seperti ini disebut tauhid.

b. Bertaqwa

Syarat yang terpenting yang harus pula dimiliki oleh guru agama adalah taqwa, yang berarti menjaga diri agar selalu mengerjakan perintah Allah dan meninggalkan laranganNya serta merasa takut kepadaNya baik secara sembunyi maupun secara terang-terangan. Banyak ayat-ayat Al-Qur’an yang memerintahkan dan mengajurkan untuk bertaqwa, seperti dalam fiman Allah SWT: Ali-Imran: 102.

يأيهاالذين آمنوا اتقواالله حقّ تقاته، ولا تموتن إلاّ وانتم مسلمون.

Artinya : “Wahai orang-orang beriman bertakwalah kepada Allah dengan sebenar-benarnya taqwa kepadanya, dan janganlah sekali-kali kamu mati melainkan dalam keadaan beragama Islam”.[4]

c. Ikhlas

Menurut Abdillah Ulwan “Guru Agama yang Ikhlas hendaklah berniat semata-mata karena Allah dalam seluruh pekerjaan edukatifnya, baik berupa perintah, larangan, nasihat, pengawasan atau hukuman yang dilakukannya”.[5]

d. berakhlak
e. berkepribadian yang integral (terpadu)
f. Cakap
g. Bertanggung jawab
h. Keteladanan
i. Memiliki kompetensi keguruan

B. Fungsi dan Peran Guru Agama

Fungsi dan peran guru agama dalam interaksi edukatif sama dengan guru pada umumnya. Guru mempunyai fungsi dan peran yang penting dalam Interaksi edukatif di sekolah.

Karena tugasnya yang mulia, seorang guru menempati posisi yang mulia yang berfungsi :

1.   Guru sebagai pemberi pengetahuan yang benar kepada muridnya.

2.   Guru sebagai pembina akhlak yang mulia.

3.   Guru sebagai pemberi petunjuk kepada anak tentang hidup yang baik.[6]

Peran dan kedudukan guru yang tepat dalam interaksi edukatif akan menjamin tercapainya tujuan pendidikan yang diharapkan.

Dalam interaksi edukatif, anak-anak juga menemui berbagai kesulitan. Setiap anak tumbuh dan berkembang dalam berbagai irama dan variasi sesuai dengan kodrat yang ada padanya. Ia akan belajar sekalipun akan berhasil atau tidak dan juga dia tidak memikirkan apakah tingkah lakunya mendatangkan pujian atau tidak. Ia belajar dengan caranya sendiri-sendiri, sesuai dengan kemampuan dan potensi serta keterampilan dan bakat yang ada padanya, ia belajar sesuai dengan individunya masing-masing peran guru dalam membantu proses belajar murid sangatlah diharapkan. Setiap guru harus mengetahui serta berusaha untuk memecahkan kesulitannya.[7]

Menurut Zakiah Daradjat, unsur-unsur pokok yang perlu dipertahankan dalam masalah belajar adalah sebagai berikut :

  1. Kegairahan dan kesediaan untuk belajar,
  2. Membangkitkan Minat Murid,
  3. Menumbuhkan sikap dan bakat yang baik,
  4. Mengatur proses belajar mengajar,
  5. Berpindahnya pengaruh belajar dan pelaksanaannya dalam kehidupan nyata.
  6. Hubungan manusiawi dalam Proese Belajar Mengajar[8]

Roestiyah NK menyatakan peranan guru dalam interaksi edukatif adalah sebagai berikut :

  1. Fasilitas, yakni menyediakan situasi dan kondisi yang dibutuhkan individu yang belajar.
  2. Pembimbing, yakni memberikan bimbingan terhadap siswa dalam interaksi belajar mengajar, agar siswa tersebut mampu belajar dengan lancar dan berhasil secara efektif dan efisien.
  3. Motivator, yakni memberikan dorongan dan semangat agar siswa mau giat belajar.
  4. Organisator, yakni mengorganisasikan kegiatan belajar siswa maupun guru.
  5. Manusia sumber, dimana guru dapat memberikan informasi yang dibutuhkan oleh siswa, baik berupa pengetahuan, keterampilan maupun sikap.[9]

C. Pengertian Akhlak

Menurut Widodo “Akhlak berarti budi pekerti, tingkah laku, perangai.[10]” Perkataan akhlak berasal dari perbendaharaan istilah-istilah Islamologi. Istilah lain yang mirip dengan akhlak adalah moral. Hakikat pengertian antara keduanya sangat berbeda. Moral berasal dari bahasa latin, yang mengandung arti laku perbuatan lahiriah.

Seorang yang mempunyai moral, boleh diartikan karena kehendaknya sendiri berbuat sopan atau kebajikan karena suatu motif material, atau ajaran filsafat moral semata. Sifatnya sangat sekuler, duniawi, sikap itu biasanya ada selama ikatan-ikatan material itu ada, termasuk di dalamnya penilaian manusia, ingin memperoleh kemasyhuran dan pujian dari manusia. Suatu sikap yang tidak punya hubungan halus dan mesra dengan yang maha kuasa yang transenden.[11]

Dengan moral saja, ia tidak punya sesuatu yang tertanam dalam jiwa, konsekwensinya mudah goyah dan kemudian hilang.

Berbeda dengan akhlak, ia adalah “perbuatan suci yang terbit dari lubuk jiwa yang paling dalam, karenanya mempunyai kekuatan yang hebat.”[12] Dalam Ihya Ulumuddin, Imam Al Ghazali berkata: “Akhlak adalah sifat yang tertanam dalam jiwa, daripadanya timbul perbuatan yang mudah, tanpa memerlukan pertimbangan terlebih dahulu”.[13]

Dari kutipan diatas penulis dapat ambil suatu kesimpulan bahwa akhlak Islam adalah suatu sikap mental dan laku perbuatan yang luhur, mempunyai hubungan dengan zat yang maha kuasa Allah. Akhlak adalah produk dari keyakinan atas kekuasaan dan keesaan Alllah, yaitu produk dari jiwa tauhid.

D.    Macam-macam Akhlak

Imam Al Ghazali mengatakan bahwa akhlak ada dua macam :

  1. Akhlak Terpuji

Dalam masalah ini Imam Al-Ghazali menjelaskan beberapa pendapat Ulama tentang akhlak yakni sebagai berikut:

a. Hasan Al Bisri berpendapat bahwa akhlak yang terpuji yaitu manis muka tidak suka menyakiti orang lain baik oleh perkataan maupun perbuatan.

b. Al Wasith mengatakan ialah tidak memusuhi dan tidak dimusuhi orang karena sangat makrifat kepada Allah SWT.

c. Abu Ustman berkata akhlak yang baik ialah Ridho/puas terhadap ketentuan Allah baik yang senang ataupun yang tidak senang.

d. Abu Said Al-Harraj berpendapat bahwa akhlak yang terpuji ialah suatu sikap yang tidak ada baginya selain Allah SWT.[14]

Menurut Al Ghazali “Untuk mencapai akhlak yang mulia harus melalui riyadhah yaitu suatu latihan yang diterapkan oleh kaum sufi, lalu beliau menarik satu kesimpulan bahwa tasawuflah satu-satunya sarana yang akan dapat menghantar kepada kebenaran sejati”.[15]

Imam Nawawi Al Bantani mengomentari karya Al Ghazali sebagai berikut: Di dalam diri manusia ada empat sifat :

a. Sifat ketuhanan (robbaniah) seperti: sabar, penyayang, belas kasih kepada sesama makhluk, dan lain sebagainya.

b. Sifat sabu’iyyah yaitu sifat binatang buas seperti marah, dengki, memukul kiri kanan, memaki kian kemari, menghamburkan harta dengan percuma dan lain-lain.

c. Sifat bahimiyyah, yaitu sifat hewan, umpamanya rakus laba dan lain-lain sebagainya. Seseorang yang menganut sifat ini, maka akan keluarlah berbagai macam perbuatan kejahatan, seperti pencurian, penzinaan liwath dan sebagainya.

d. Sifat syaitaniah, yaitu sifat syetan dan iblis, yaitu dengki banyak tipu daya, banyak helah, munafik, pembawa orang kepada perbuatan mungkar dan kebinasaan, membawa orang kepada bid’ah dan kesesatan. Umpamanya seseorang yang menganut sifat ini, maka dari padanya akan memancarlah berbagai macam cabang kejahatan.[16]

Dari kutipan-kutipan di atas dapat disimpulkan bahwa akhlak yang mulia bersumber dari hati yang bersih, dari hati yang bersih inilah lahirnya perbuatan-perbuatan terpuji tersebut, dan ini harus melalui beberapa aqabah (tanjakan) yang harus dilahiri oleh seorang murid.

2. Akhlak Tercela.

Akhlak yang tercela lawan dari akhlak yang terpuji. Al Ghazali mengatakan: “Bahwa akhlak yang tercela yang menyebabkan seseorang akan binasa dunia akhirat”.[17]

Akhlak yang tercela yang menyebabkan manusia  jauh dari Allah SWT, karena itu, alangkah baiknya jika teori sufi kita terapkan kepada peserta didik/siswa dewasa ini sebab pada realitanya hanya cara kaum sufilah yang dapat membentuk akhlak siswa menjadi insan kamil atau memiliki akhlak yang mulia, tetapi hal ini perlu diimbangi dan dipadukan dengan orientasi dari sudut logika. Pendekatan filosofis diperlukan untuk menganalisa dan menyaring secara kritis antara ajaran agama yang benar dan yang tidak sesuai dengan tuntutan yang semestinya. Sesudah ajaran itu jelas benarnya, agama harus diterima dan ditanggapi dengan hati atau rasa, bukan dengan akal. Pendekatan etis akan menumbuhkan perkembangan rasa agama yang dapat menselaraskan kukungan akal dan hati manusia.[18]

Apabila kita mengkaji mengenai hakikat dan unsur-unsur dasar peradaban, maka diperoleh kesimpulan bahwa akhlaklah sebagai hakikat unsur peradaban, maka bagaimana bangsa Indonesia ini memiliki peradaban yang tinggi kalau elit politiknya, masyarakatnya tidak berakhlak yang mulia.

Dengan adanya krisis multi dimensi termasuk pendidikan faktor utamanya adalah terabaikannya faktor moral dalam dunia pendidikan, pendidikan moral di sekolah-sekolah kita ini sangat memprihatinkan. Oleh karena itu penulis berpendapat marilah kita maksimalisasikan perlajar akhlak, jangan hanya di SMPN saja akhlak diajarkan bahkan wajib akhlak itu diajarkan pula di pelbagai lembaga pendidikan di negara kita ini dan hendaklah elite politik menjadi tauladan bagi rakyatnya.

E.     Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Akhlak

Jika kita amati beberapa faktor yang dapat mempengaruhi akhlak siswa ada dua bagian: Pertama, faktor-faktor umum. Kedua, faktor-faktor khusus.

Faktor-faktor umum ialah lingkungan, baik keluarga maupun masyarakat, di antaranya adalah:

1.   Orang tua

Kedua orang tua merupakan contoh bagi anak-anaknya. Oleh karena itu baik dan buruknya seorang anak tergantung kepada pendidikan kedua orang tua, anak diibaratkan seperti kertas yang masih bersih, kalau dihitamkan ia akan menjadi hitam, kalau diputihkan ia akan menjadi putih.[19]

Hal ini pernah disinyalir oleh sabda Rasulullah SAW, yang artinya: “Setiap bayi yang baru dilahirkan dalam keadaan suci, maka kedua orang tuanyalah yang dapat menjadikan anak itu Yahudi, Nasrani ataupun Majusi (penyembah api) (H.R. Bukhari)”[20]

Para ulama telah memberikan berbagai interpretasi tentang fitrah seperti yang disebutkan dalam Hadist di atas. Berdasarkan interprestasi tersebut Muzayyin menyimpulkan “Bahwa fitrah adalah suatu kemampuan dasar berkembang manusia yang dianugerahkan Allah kepadanya”.[21] Di dalamnya terkandung berbagai komponen psikologis yang satu sama lain saling berkaitan dan saling menyempurnakan bagi hidup manusia.

Kemampuan dasar (fitrah) itu banyak pula jenisnya Syahminan Zaini merinci jenis-jenis fitrah itu sebagai berikut:

  1. Fitrah beragama
  2. Fitrah intelek
  3. Fitrah sosial
  4. Fitrah ekonomi
  5. Fitrah politik
  6. Fitrah seni
  7. Fitrah harga diri
  8. Fitrah kemajuan
  9. Fitrah persamaan
  10. Fitrah persatuan
  11. Fitrah kemerdekaan
  12. Fitrah keadilan
  13. Fitrah susilasosial
  14. Fitrah kawin, dan
  15. Fitrah lain-lainnya.[22]

Salah satu fitrah di antara sekian banyak jenis fitrah itu adalah fitrah beragama yang didalamnya terkandung nilai-nilai akhlak.

2.   Sekolah/madrasah

Sekolah adalah “Faktor yang paling dominan dalam   mempengaruhi akhlak siswa setelah kedua orang tua karena seolah merupakan tempat untuk mendidik dan membentuk akhlak para siswanya”.[23]

Jika kita membahas tentang kedudukan sekolah di masyarakat maka sekolahan berperan sebagai berikut:

  1. Guru merupakan wakil wali murid di dalam mendidik anaknya dari keterangan tersebut jelas bahwa sekolah tidak dapat menjalankan peranannya kalau tidak ada kerja sama antara pihak sekolah dan wali murid.
  2. Sekolah merupakan wahana untuk membentuk fitrah akhlak/agama, fitrah intelek, dan disini pula siswa cita-citanya dikembangkan dan diarahkan seoptimal mungkin.

Oleh karena itu guru tidak hanya mencerdaskan para siswanya tetapi bagaimana ia membentuk dan meningkatkan akhlak para siswa. Inilah tujuan pendidikan agama Islam yang urgen.

Adapun faktor-faktor khusus yang mempengaruhi akhlak adalah: “Faktor-faktor yang dipilih dari antara faktor umum dengan tujuan dapat mempengaruhi pada diri siswa tersebut dalam hal talentanya, supaya ia kelak menjadi seorang yang sempurna, bermanfaat bagi umat dan tanah airnya, seperti seorang dokter, guru, pejabat, pedagang dan lain sebagainya”.[24]


[1] R.A. Mayulis, Ilmu Pendidikan Islam, (Jakarta : Kalam Mulia, 1998), h.36.

[2] Moh. Syafi’I Hadcami, Tauhidul Addilah. (Surabaya: Menara Kusud, 1986) H, 116.

[3] Richard Tauress, Word Religious In Education Approaches to Islam, (London: Joh Murry Ltd, 1982), h, 129

[4] Departemen Agama RI, Al-Qur’an dan terjemahan. (Jakarta: CV Samara Mandiri, 1999) h. 92.

[5] Abdillah Ulwan, Tarbiah Al Auladfil Islam. (Kairo : Darussalam Lian Thiba’an Wal Al Nar Waal Tauzi’ah), h, 44.

[6] Abdul Khaliq, Diklat Tentang Pendidik. Loc. Cit., h, 8.

[7] Ramayulis, Ilmu Pendidikan Islam. (Jakarta: Kalam Mulia, 1994), h. 45.

[8] Zakiah Daradjat, Kepribadian Guru. (Jakarta : Bulan Bintang, 1980), h 15.

[9] Roestiyah NK. Masalah Penagajaran Sebagai Suatu Sistem. (Jakarta : PT. Bina Aksara, 1982), h. 46.

[10] Widodo, Kamus Ilmiah Populer, (Yogyakarta: Absolut, 2002), h.9.

[11] Masruddin Razak, Dienul Islam, (Bandung : PT. Al-Ma’arif, 1987), h.49

[12] Ibid, h. 49

[13] Al-Ghazali, Ihya Ulumuddin, (Libanon : Dar-al-Fikr Juz III, 1995), h.48

[14] Ibid, h. 47-48

[15] Ibid, h. 60

[16] Imam Nawawi Al Bantani, Maroqiyyul Ubudiya, (Surabaya : Daarul Ihya, 1997),     h. 76.

[17] Al Ghazali, Ihya Ulumuddin Op. Cit., h. 48

[18] Musa Asy’arie, Islam Kebebasan dan perubahan , (Jakarta :  Sinar Harapan, 1986), h.85

[19] Tarbiyah Watta’lin, Penyusun  Dewan Guru Gontor Ponogoro, 1996, h.6

[20] Ramayulis, Ilmu Pendidikan Islam. Op Cit. h.202

[21] Ahmad, Zainal ‘Abidin, Memperkembangkan dan Mempertahankan Pendidikan Islam di Indonesia, (Jakarta : Bulan Bintang, 1982), h.20.

[22] Ahmad, Sa’ad Nursa, Tathawar al fikr al tar bawiyyah, (Kairo: Maktabah al Istiqlal al Kubro, 1970), h.30.

[23] Mahmud Yunus, Tabiyah watta’lin, (Gontor Ponorogo, 1999), h.71.

[24] Tarbiah watta’alim, Penyusun Dewan Guru Gontor Ponorogo. Op.Cit h. 7.

About these ads

5 Tanggapan

  1. Ana setuju dengan paparan saudara, mudah2an bermanfaat bagi para pembaca, khususnya bagi orang tua dan guru yang mulia. syukron ya syekh….

    Suka

  2. terimakasih och

    Suka

  3. Amin……..

    Suka

  4. terima kasih atas uraian anda,ayo kita memulai dari diri oita menjadi guru yang beakhlaq karimah

    Suka

  5. dengan apa yang telah dipaparkan, diharapkan kita semua dapat menjadi guru yang berahlak mulia.

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 680 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: