Etika Berdoa


ETIKA BERDOA

A. DITINJAU DARI ASPEK ADAB

Dalam berdoa seseorang harus memperhatikan beberapa adab doa sebagai berikut: 1. Meluruskan dan mensucikan niat 2. Menghadap kiblat 3. Mengangkat dan menengadahkan tangan setentangan dengan bahu 4. Tidak mengangkat pandangan ke arah langit 5. Didahului dengan puji-puji atau dzikir kepada Allah SWT 6. Bershalawat kepada ‎Rasulullah SAW dan keluarganya 7. Penuh harap dan yakin akan diterima dan tidak kecewa serta putus asa dari rahmatNya 8. Berdoa dengan kalimat biasa, diplomatis dan bersifat umum 9. Diucapkan dengan suara tenang, rendah dan tidak terburu-buru 10. Dilafalkan dengan jelas dan diulangi tiga ali untuk bagian yang dianggap penting 11. Mulailah dengan membaca basmalah 12. Menyusuli dengan permohonan ampun untuk diri dan orang tua 13. Menghindari dari hal yang diharamkan, termasuk yang maktuh dan syubhat 14. Menyapukan kedua belah tangan ke wajah seusai berdoa 15. Perhatikan dan pilihlah waktu-waktu yang terbaik untuk berdoa dan adab bathiniyah. Adapun adab-adab berdoa yang disusun dalam ajaran kaum sufi adalah sebagai berikut: 1. Memelihara waktu-waktu yang dianggap murni dan mulia (Hari Arafah, Bulan Ramadhan, Hari Jumat dan sepertiga malam) 2. Dalam berdoa orang-orang sufi selalu menggunakan kesempatan yang baik dengan bersungguh-sungguh seperti pada saat menghadap musuh, saat turun hujan, saat puasa dan saat sujud 3. Diharuskan menghadap qiblat dan mengangkat kedua belah tangan sehingga kelihatan ketiaknya 4. Dalam berdoa suara tidak terlalu keras dan tidak terlalu rendah, dengan maksud agar hati dan jiwa menjadi tenang dan khusyu’ 5. Menjaga agar doa yang diucapkan tidak berbentuk sajak, kecuali doa yang berasal dari Al-Qur’an dan Hadits 6. Bila berdoa harus dalam keadaan khusyu’ dan tadharru’ serta penuh harapan diterima namun penuh ketakutan ditolak 7. Harus berkeyakinan penuh bahwa doanya itu pasti dikabulkan/diterima Allah SWT 8. Doa harus diucapkan dengan lafal yang jelas dan diulang-ulang hingga tiga kali 9. Doa harus dimulai dengan menyebut Asma Allah dan bershalawat pada Nabi SAW dan keluarganya10.Sebagai penutup, hendaknya doa itu diucapkan sesudah bertaubat dan membersihkan diri dari perbuatan keji. Sedangkan menurut Imam Ghazali menerangkan dalam kitabnya, احياء علوم الدين, bahwa adab berdoa sebagai berikut:1. Hendaknya mengambil kesempatan pada waktu-waktu yang baik dan mulia, seperti di hari Arafah, Bulan Ramadhan, Hari Jumat, pada waktu seperti akhir malam dab pada waktu saghur dini hari.2. Hendaknya mempergunakan keadaan yang baik dan mulia, seperti waktu sujud dalam shalat, pada waktu peperangan, di waktu tentara sebelah menyebelah sedang berhadap-hadapan, pada waktu mulai turun hujan, pada waktu orang mengucapkan iqamah dalam waktu shalat dan sesudahnya, dan di kala hati sedang sepi.3. Menghadap kiblat, mengangkat kedua belah tangan dan mengusapkannya ke muka pada waktu selesai berdoa.4. Merendahkan suara pada waktu mengucapkan doa sampai antara terdengar dengan tidak (QS. 7:55; 6:63)Surat Al-A’raf (7): 55(#qãã÷Š$# öNä3­/u‘ %Y敎|Øn@ ºpuŠøÿäzur 4 ¼çm¯RÎ) Ÿw =Ïtä† šúïωtF÷èßJø9$# ÇÎÎÈBerdoalah kepada Tuhanmu dengan berendah diri dan suara yang lembut. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang melampaui batas. Surat Al-An’am (6): 63ö@è% `tB /ä3ŠÉdfuZム`ÏiB ÏM»uHä>àß ÎhŽy9ø9$# ̍óst7ø9$#ur ¼çmtRqããô‰s? %Y敎|Øn@ ZpuŠøÿäzur ÷ûÈõ©9 $uZ8pgUr& ô`ÏB ¾Ínɋ»yd ¨ûsðqä3uZs9 z`ÏB tûï̍Å3»¤±9$# ÇÏÌÈKatakanlah: “Siapakah yang dapat menyelamatkan kamu dari bencana di darat dan di laut, yang kamu berdoa kepada-Nya dengan rendah diri dengan suara yang Lembut (dengan mengatakan: “Sesungguhnya jika dia menyelamatkan kami dari (bencana) ini, tentulah kami menjadi orang-orang yang bersyukur””. 5. Janganlah lafadh doa itu dibuat-buat sedemikian rupa sehinga melampaui batas yang baik memilih doa yang berasal dari nabi dan sahabat-sahabatnya atau orang-orang yang saleh, karena tidaklah setiap orang dapat menyusun doa yang baik, khawatir kalau-kalau dalam karangannya itu melampaui batas.6. Orang yang berdoa hendaknya bersikap tadharru’, khusu’ dan takut serta penuh pengharapan akan terkabul doanya. (QS. 6:63; 7:55, 56)Surat Al-A’raf (7): 56Ÿwur (#r߉šøÿè? †Îû ÇÚö‘F{$# y‰÷èt/ $ygÅs»n=ô¹Î) çnqãã÷Š$#ur $]ùöqyz $·èyJsÛur 4 ¨bÎ) |MuH÷qu‘ «!$# Ò=ƒÌs% šÆÏiB tûüÏZÅ¡ósßJø9$# ÇÎÏÈDan janganlah kamu membuat kerusakan di muka bumi, sesudah (Allah) memperbaikinya dan berdoalah kepada-Nya dengan rasa takut (Tidak akan diterima) dan harapan (akan dikabulkan). Sesungguhnya rahmat Allah amat dekat kepada orang-orang yang berbuat baik. 7. Mendasarkan permintaan kepada doa dan meyakini terkabulnya dengan keyakinan bahwa apa yang dimintanya itu benar.8. Doa hendaknya dimulai dengan menyebut nama Allah SWT yang indah (QS. 7:180; 17:110) dan sesudah mengucapkan pujian sanjungan kepadaNya lalu diiringi shalawat kepada Nabi, demikian pula menyudahinya.Surat Al-A’raf (7): 180¬!ur âä!$oÿôœF{$# 4Óo_ó¡çtø:$# çnqãã÷Š$$sù $pkÍ5 ( (#râ‘sŒur tûïÏ%©!$# šcr߉Åsù=ムþ’Îû ¾ÏmÍ´¯»yJó™r& 4 tb÷rt“ôfã‹y™ $tB (#qçR%x. tbqè=yJ÷ètƒ ÇÊÑÉÈHanya milik Allah asmaa-ul husna, Maka bermohonlah kepada-Nya dengan menyebut asmaa-ul husna itu dan tinggalkanlah orang-orang yang menyimpang dari kebenaran dalam (menyebut) nama-nama-Nya. nanti mereka akan mendapat balasan terhadap apa yang Telah mereka kerjakan. Surat AL-Israa (17):110È@è% (#qãã÷Š$# ©!$# Írr& (#qãã÷Š$# z`»uH÷q§9$# ( $wƒr& $¨B (#qããô‰s? ã&s#sù âä!$yJó™F{$# 4Óo_ó¡çtø:$# 4 Ÿwur öygøgrB y7Ï?Ÿx|ÁÎ/ Ÿwur ôMÏù$sƒéB $pkÍ5 Æ÷tFö/$#ur tû÷üt/ y7Ï9ºsŒ Wx‹Î6y™ ÇÊÊÉÈKatakanlah: “Serulah Allah atau Serulah Ar-Rahman. dengan nama yang mana saja kamu seru, dia mempunyai Al asmaaul husna (nama-nama yang terbaik) dan janganlah kamu mengeraskan suaramu dalam shalatmu dan janganlah pula merendahkannya dan carilah jalan tengah di antara kedua itu”. 9. Doa hendaknya diulang-ulang terutama pada lafadh-lafadh atau kalimat-kalimat yang penting, disebut tiga kali dan sungguh-sungguh berkeyakinan doa itu segera diperkenankan.10. Pengakuan taubat dari semua dosa, meninggalkan semua perbuatan zhalim dan menghadapkan diri kepada Allah SWT, dan inilah yang menjadi pokok sesuatu doa diperkenankan Allah.11. Dilakukan dengan sabar, sebagaimana disebutkan dalam Surat Al-Kahfi (18): 28÷ŽÉ9ô¹$#ur y7|¡øÿtR yìtB tûïÏ%©!$# šcqããô‰tƒ Næh­/u‘ Ío4ry‰tóø9$$Î/ ÄcÓÅ´yèø9$#ur tbr߉ƒÌãƒ ¼çmygô_ur ( Ÿwur ߉÷ès? x8$uZøŠtã öNåk÷]tã ߉ƒÌè? spoYƒÎ— Ío4quŠysø9$# $u‹÷R‘‰9$# ( Ÿwur ôìÏÜè? ô`tB $uZù=xÿøîr& ¼çmt7ù=s% `tã $tR̍ø.ό yìt7¨?$#ur çm1uqyd šc%x.ur ¼çnãøBr& $WÛãèù ÇËÑÈDan Bersabarlah kamu bersama-sama dengan orang-orang yang menyeru Tuhannya di pagi dan senja hari dengan mengharap keridhaan-Nya; dan janganlah kedua matamu berpaling dari mereka (karena) mengharapkan perhiasan dunia ini; dan janganlah kamu mengikuti orang yang hatinya Telah kami lalaikan dari mengingati kami, serta menuruti hawa nafsunya dan adalah keadaannya itu melewati batas. dan حسن الظّنّ (berbaik sangka kepada Allah SWT).

B. DITINJAU DARI ASPEK WAKTU

Waktu-waktu yang tepat dan mulia untuk berdoa yaitu: 1. Ketika turun hujan 2. Ketika hendak shalat dan sesudahnya 3. Ketika menghadap musuh di medan pertempuran 4. Pada waktu sepertiga/akhir malam, seperti diisyaratkan Surat Adz-Dzariyaat (51): 18͑$ptôžF{$$Î/ur öLèe tbrãÏÿøótGó¡o„ ÇÊÑÈDan selalu memohonkan ampunan diwaktu pagi sebelum fajar. 5. Ketika i’tidal yang akhir dalam sembahyang 6. Ketika khatam (tamat) membaca al-Qur’an 7. Ketika sujud dalam shalat, sebagaimana Abu Hurairah meriwayatkan, bahwa Nabi SAW bersabda: Sedekat-dekatnya seseorang hamba dengan Tuhannya adalah ketika ia sedang melakukan sujud, oleh karena itu perbanyaklah doa ketika sedang sujud.” 8. Berdoa di antara azan dan iqamah, Dari Anas Ibnu Malik ra, berkata: Rasulullah SAW pernah bersabda: “Doa yang dipanjatkan antara waktu adzan dan iqamah, tentu tidak akan ditolak olehNya,” Para sahabat pun bertanya: “Wahai Rasulullah !, doa apa yang sebaiknya kami panjatkan ?” Jawab Rasulullah: “Sebaiknya mintalah keselamatan, baik di dunia maupun di akhirat.” 9. Antara Zhuhur dengan Ashar dan antara Ashar dengan Maghrib 10. Ketika sedang berpuasa (puasa sunat dan wajib) 11. Pada Bulan Nisfu Sya’ban 12. Pada Hari Raya Idul Fitri 13. Ketika sedang sakit 14. Pada Bulan Rajab, malam Isra’ Mi’raj Nabi SAW 15. Pada Hari Arafah di Bulan Haji 16. Pada Bulan Suci Ramadhan (terutama waktu malam) 17. Pada Hari Jumat, Abu Hurairah mengatakan: Bahwasanya Rasulullah SAW bersabda: “Pada Hari Jumat itu ada satu saat yang apabila kebetulan seseorang muslim berdiri shalat sambil meminta (berdoa) kepada Allah SWT akan sesuatu, melainkan Allah SWT akan memberinya (apa yang dai minta) seraya Rasulullah mengisyaratkan dengan tangannya menyedikitkan (singkat) saat itu.” (HR. Bukhori)

C. DITINJAU DARI ASPEK TEMPAT

Tempat yang baik untuk berdoa diantaranya, sebagai berikut: 1. Di Makkah dikala melihat Ka’bah 2. Di Madinah dikala melihat Masjid Rasulullah SAW 3. Di tempat dan dikala melakukan Thawaf 4. Di sisi Multazam 5. Di sisi sumur Zam-zam 6. Di dalam Ka’bah 7. Di belakang makam Nabi Ibrahim 8. Di atas bukit Shafa dan Marwah 9. Di Arafah, di Muzdalifah, di Mina dan di sisi Jamarat yang tiga 10. Di masjid-masjid dan tempat-tempat peribadatan lainnya.

HAL-HAL YANG DILARANG DALAM BERDOA

1. Jangan berdoa hanya untuk tujuan perbuatan dosa dan memutuskan hubungan silaturahmi serta jangan tergesa-gesa dan minta segera dikabulkan 2. Jangan berdoa kepada selain Allah SWT (QS. 10:106)Surat Yunus (10):106Ÿwur äíô‰s? `ÏB Èbrߊ «!$# $tB Ÿw y7ãèxÿZtƒ Ÿwur x8•ŽÛØtƒ ( bÎ*sù |Mù=yèsù y7¯RÎ*sù #]ŒÎ) z`ÏiB tûüÏJÎ=»©à9$# ÇÊÉÏÈDan janganlah kamu menyembah apa-apa yang tidak memberi manfaat dan tidak (pula) memberi mudharat kepadamu selain Allah; sebab jika kamu berbuat (yang demikian) itu, Maka Sesungguhnya kamu kalau begitu termasuk orang-orang yang zalim”. 3. Dalam berdoa hendaknya janganlah minta yang berlebih-lebihan, karena sesungguhnya Allah tidak menyukai orang yang berlebih-lebihan 4. Jangan berdoa dengan hal-hal yang tidak baik terhadap diri sendiri maupun terhadap anak-anak sendiri dan harta sendiri.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: